Header Ads

Pengurus Besar Korps Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Putri (KOPRI) mengadakan Puncak Harlah yang ke 55 tahun

Pengurus Besar Korps Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Putri (KOPRI) mengadakan Puncak Harlah yang ke 55 tahun


WajahBekasi.com, 20 Desember 2022 Pengurus Besar Korps Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia Putri (KOPRI) mengadakan Puncak Harlah yang ke 55 tahun di Gor Cempaka Putih Jakarta, pada tanggal 18 Desember 2022 kemarin.

Setelah satu hari kegiatan disana, Saya Afifah Mukhlis mewawancarai Sahabati Nina Karenina selaku ketua Kopri Cabang Kota Bekasi secara daring, karena sama-sama kita ketahui sebagai ketua organisasi pastinya punya waktu luang yang sedikit, karena hari-harinya selalu mengurusi organisasi untuk selalu berkembang, baik secara sistem pengkaderan juga diskusi-diskusi yang harus semakin maju. Alhamdulillah Sahabat Nina Karenina yang hangat disapa Nina masih mau Menyempatkan waktunya untuk memberikan jawaban yang kami tanyakan kepada beliau.

Pertanyaan pertama, Setau Sahabat Nina mengenai Acara Harlah KOPRI yang ke 55 kemarin, kenapa bisa banyak sekali yang hadir, apakah acara ini sudah direncanakan dari jauh-jauh hari atau bahkan acara ini merupakan acara dadakan?

"Acara nggak dadakan, karena di kontak melalui PKC Jabar H-7 sebelum acara. sehingga ada persiapan untuk memobilisasi massa untuk ikut berpartisipasi dalam kegiatan Malam Puncak Harlah KOPRI ke 55 tahun, acara tersebut sudah dipersiapkan jauh jauh hari, sejak bulan oktober launching logo dan rangkaian pun sudah diberitahu bahwa akan ada banyak rangkaian acara menuju malam puncak harlah yang diadakan pada tanggal 18 desember di gor cempaka putih, dan mengapa ramai sepertinya PB KOPRI telah merencanakan sejak lama untuk mengikutsertakan cabang-cabang terdekat yang sekiranya dapat menjadi representatif bergabung di acara Harlah tersebut. 

disebut 1000 kader kopri katanya, terlihat dari beberapa cabang di jabar seperti kabupaten & kota bekasi, cianjur, kota & kabupaten bogor, kabupaten & kota bandung, depok, atau kita kenal se jabodetabek juga se-banten. Dalam acara tersebut terdapat penampilan kader kopri yang representatif dari KOPRI Banten, kemudian penandatanganan nota kesepahaman dengan Lembaga wakaf dan pertanahan PBNU untuk dibuatkan nya e learning centre kopri, kemudian launching website Laporin.id sebagai ruang aman untuk mendapat keadilan, pemotongan tumpeng sebagai simbol harlah kopri, juga hiburan dari Iga Azwika dan juga keynote speaker dari berbagai senior dari mulai mabinas KOPRI dan PMII".


Postingan_ Edit.html

Kritik dari Sahabat Nina sebagai Ketua KOPRI Cabang Kota Bekasi?

"kritik: lebih dirapikan kembali dari segi pengaturan atau pengkondisian peserta, dimulai dari registrasi - pembagian snack/ makanan, supaya tidak menjadi pengganggu jalannya acara jika peserta dapat konsumsinya di waktu yang kurang tepat. ya sebatas teknis teknis kecil sih sebetulnya, soal kesiapan acara".

Manfaat kita aktif dalam kegiatan-kegiatan KOPRI? Karena pasti ada beberapa sahabat-sahabat yang belum paham manfaat kita aktif dalam mengikuti kegiatan-kegiatan.

Postingan_ Edit.html

"Manfaat aktif dalam kegiatan, membuat kita menjadi pribadi yang lekat dengan fenomena keragaman makhluk: karakter, kebiasaan, budaya, perspektif. semuanya akan menjadi lebih punya warna dan menjadikan kita ini adalah kosmopolitan.

sehingga tidak menjadikan pemikiran kita yang sempit, kolot dan tertutup ketika berhadapan dengan banyak karakter manusia yang berbeda dan jarang lekat dengan kita.

selain itu juga bisa menjadikan wadah kita untuk terus mempertajam pisau analisis di setiap situasi dan kondisi, sehingga jam terbang kita dalam berpengalaman yang tentunya akan jadi refleksi ke diri sendiri. yang outputnya harus punya kemandirian dalam berpikir, bergerak dalam berorganisasi".

Postingan_ Edit.html

Selanjutnya pertanyaan terakhir, Selama Sahabat Nina Menjadi ketua KOPRI Kota Bekasi, Suka duka apa yang sudah dirasakan? dan adakah pembeda antara KOPRI Kota Bekasi dengan KOPRI yang lain?

"Suka duka selama berkhidmat menjadi Ketua KOPRI adalah mendapat kesempatan besar untuk bukan sekedar memimpin banyak orang tapi juga bijak dalam memimpin diri sendiri. learning by doing! karena dapat menjadikan fase ini sebagai manifestasi soal kepemimpinan perempuan dalam berpolitik. yang jelas, ada banyak tenaga, pikiran, materi bahkan ruang dan waktu yang harus dihibahkan untuk menjadi seorang pemimpin. sehingga menjadikan mental untuk dilatih lebih kuat lagi. 

Dan untuk pembeda KOPRI kota bekasi dengan yang lainnya jelas punya, karakter dan kultur yang berbeda dari KOPRI daerah lain, walau mungkin tidak terlihat secara kasat mata tapi jika dianalisa lebih jauh terdapat corak yang berbeda di KOPRI kota bekasi. pertama, tata letak wilayah Kota Bekasi menjadi penyangga Ibu Kota, Jakarta. 

dimana semua orang yang dari Jakarta ketika ingin melewati jalur pantura, pasti harus lewat kota bekasi dan sebaliknya. menjadikan Kota Bekasi menjadi kota yang punya nilai lebih dalam banyak hal, maka tidak heran kita disebut sebagai zona metropolis yang dikepung oleh banyak dan cepatnya transformasi di daerah. Sehingga kita sebagai KOPRI kota bekasi akan terlihat berbeda dengan KOPRI di daerah lain, dari cara menghadapi/menyikapi isu daerah karena perubahan-perubahan sosial di daerah juga menjadi bahan pertimbangan, atau gaya berpakaian yang umumnya lebih terlihat casual bahkan maskulin, dan yang  jelas corak kota bekasi ialah suka mengadakan aksi demonstrasi sebagai bentuk bagian dari controlling eksekutif dan legislatif terhadap isu-isu yang beredar, dilihat dari bagaimana konsentrasi KOPRI kota bekasi terhadap isu-isu kemanusiaan, isu-isu perempuan yang terjadi di kota bekasi. pendampingan non litigasi terus dilakukan sebagai bentuk dari komitmen KOPRI kota bekasi dlm menyikapi isu perempuan yang bertebaran

 

Reporter
Afifah Mukhlis & Gorby Saputra