Header Ads

Dishub Kota Bekasi Merasa di paksa Terkait aturan lalu lintas

KOTA  BEKASI – wajahbekasi. Com,  Pemeirntah Kota (Pemkot) Bekasi melalui Dinas Perhubungan Kota Bekasi bagaikan di PAKSA  kaitannya dengan lalu Lintas. Demikian disampaikan Kepala Bidang Lalu Lintas pada Dinas perhubungan Kota Bekasi Johan Gunawan  usai Apel pagi peringati Hari Perhubungan Nasional di lapangan Plaza Pemkot Bekasi.

Berkaitan hal tersebut, Kota Bekasi bagaikan di PAKSA harus segera selesai. Penanggulangan  kemacetan di talan Tol ada tiga Alternatif, kesatu angkutan barang , kedua pengadaaan bus premium sekarang  sudah berjalan, ketiga ganjil genap di Tol Bekasi Barat .

Dari tiga Alternatif itu, Dishub sudah siap, tetapi dengan adanya ketentuan – ketentuan, angkutan barang tidak bleh masuk jlana Chairil Anwar, tetapi  harus masuk jalan Nasional dan harus disesuikan frukuensinya dengan kebutuhan warga Kota Bekasi menuju DKI Jakarta.

“Terkait Ganjil Genap, kami sangat  menolak, itu karena ada beberapa pertimbangan . ditambah lagi karena Jalan Tol itu  di atur Undang – Undang, bukan Peraturan Mentri ,” ungkap Kabid LaLin Dishub Kota Bekasi, Johan Gunawan

Dan itu Pembinanya adalah Mentri PU ,Tol Barat ini kalau diberlakukan Ganjil Genap ,karena ada Tol Bekasi Timur, Tol Jatiasih, Jatibening , ada sumber asrta JOR , itu kan mebuka akses.

Menurutnya, dan ini kan bukan berarti akan mengurai kendaraan, tetap akan menimbulkan  kepadatan yang akan mengurai kemacetan pada ruas jalan di Kota Bekasi.

“Itu saya  sampaikan  pada saat pembahasan di kantor Kemnhub, pada prinsipnya, Pemkot Bekasi menolak Ganjil Genap . Pihak  Pemkot Bekasi  meminta, agar  Tol Becakayu  dipercepat  untuk  Oprasional untuk menguarai kemacetan di Kota Bekasi,” tuturnya

Dishun Kota Bekasi  berharap harus ada sinergritas dari Kementrian Perhungan dan pemeirntah pusat, karena Pemerintah Kota Bekasi tidak bisa bekerja sendiri dalam menangani kemacetan lalu lintas.

“Karena Kota Bekasi ini berdampingan dengan DKI Jakarta  Dan Kota Kota Bekasi merupakan leher menuju ke Jawa Barat , kalau tidak dibantu oleh Kementrian Perhubungan, kami dari Pemkot Bekasi tidak akan bisa bergerak dalam menangani permasalahan Lauli Lintas.” Tuturnya (red)